MENDESAIN SISTEM KEAMANAN JARINGAN

BAB I
PENGANTAR

1.1 Konsep Dasar Competency Based Training (CBT)
• Apakah pelatihan berdasarkan kompetensi?
Pelatihan berdasarkan kompetensi adalah pelatihan yang memperhatikan pengetahuan, keterampilan dan sikap yang diperlukan di tempat kerja agar dapat melakukan pekerjaan dengan kompeten. Standar Kompetensi dijelaskan oleh Kriteria Unjuk Kerja.
• Apakah artinya menjadi kompeten di tempat kerja?
Jika anda kompeten dalam pekerjaan tertentu, anda memiliki seluruh keterampilan, pengetahuan dan sikap yang perlu untuk ditampilkan secara efektif ditempat kerja, sesuai dengan standar yang telah disetujui.
1.2 Penjelasan Modul
Modul ini dikonsep agar dapat digunakan pada proses Pelatihan Konvensional/Klasikal dan Pelatihan Individual/Mandiri. Yang dimaksud dengan Pelatihan Konvensional/Klasikal, yaitu pelatihan yang dilakukan dengan melibatkan bantuan seorang pembimbing atau guru seperti proses belajar mengajar sebagaimana biasanya dimana materi hampir sepenuhnya dijelaskan dan disampaikan pelatih/pembimbing yang bersangkutan.
Sedangkan yang dimaksud dengan Pelatihan Mandiri/Individual adalah pelatihan yang dilakukan secara mandiri oleh peserta sendiri berdasarkan materi dan sumber-sumber informasi dan pengetahuan yang bersangkutan. Pelatihan mandiri cenderung lebih menekankan pada kemauan belajar peserta itu sendiri. Singkatnya pelatihan ini dilaksanakan peserta dengan menambahkan unsur-unsur atau sumber-sumber yang diperlukan baik dengan usahanya sendiri maupun melalui bantuan dari pelatih.

1.2.1 Desain Modul
Modul ini didesain untuk dapat digunakan pada Pelatihan Klasikal dan Pelatihan Individual / mandiri :
• Pelatihan klasikal adalah pelatihan yang disampaikan oleh seorang pelatih.
• Pelatihan individual / mandiri adalah pelatihan yang dilaksanakan oleh peserta dengan menambahkan unsur-unsur / sumber-sumber yang diperlukan dengan bantuan dari pelatih.

1.2.2 Isi Modul
Buku Informasi
Buku informasi ini adalah sumber pelatihan untuk pelatih maupun peserta pelatihan.
Buku Kerja
Buku kerja ini harus digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencatat setiap pertanyaan dan kegiatan praktek baik dalam Pelatihan Klasikal maupun Pelatihan Individual / mandiri.
Buku ini diberikan kepada peserta pelatihan dan berisi :
• Kegiatan-kegiatan yang akan membantu peserta pelatihan untuk mempelajari dan memahami informasi.
• Kegiatan pemeriksaan yang digunakan untuk memonitor pencapaian keterampilan peserta pelatihan.
• Kegiatan penilaian untuk menilai kemampuan peserta pelatihan dalam melaksanakan praktik kerja.
Buku Penilaian
Buku penilaian ini digunakan oleh pelatih untuk menilai jawaban dan tanggapan peserta pelatihan pada Buku Kerja dan berisi :
• Kegiatan-kegiatan yang dilakukan oleh peserta pelatihan sebagai pernyataan keterampilan.
• Metode-metode yang disarankan dalam proses penilaian keterampilan peserta pelatihan.
• Sumber-sumber yang digunakan oleh peserta pelatihan untuk mencapai keterampilan.
• Semua jawaban pada setiap pertanyaan yang diisikan pada Buku Kerja.
• Petunjuk bagi pelatih untuk menilai setiap kegiatan praktik.
• Catatan pencapaian keterampilan peserta pelatihan.
1.2.3 Pelaksanaan Modul
Pada pelatihan klasikal, pelatih akan :
• Menyediakan Buku Informasi yang dapat digunakan peserta pelatihan sebagai sumber pelatihan.
• Menyediakan salinan Buku Kerja kepada setiap peserta pelatihan.
• Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama dalam penyelenggaraan pelatihan.
• Memastikan setiap peserta pelatihan memberikan jawaban / tanggapan dan menuliskan hasil tugas praktiknya pada Buku Kerja.
Pada Pelatihan individual / mandiri, peserta pelatihan akan :
• Menggunakan Buku Informasi sebagai sumber utama pelatihan.
• Menyelesaikan setiap kegiatan yang terdapat pada buku Kerja.
• Memberikan jawaban pada Buku Kerja.
• Mengisikan hasil tugas praktik pada Buku Kerja.
• Memiliki tanggapan-tanggapan dan hasil penilaian oleh pelatih.
1.3 Pengakuan Kompetensi Terkini (RCC)
• Apakah Pengakuan Kompetensi Terkini (Recognition of Current Competency)
Jika anda telah memiliki pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk elemen unit kompetensi tertentu, anda dapat mengajukan pengakuan kompetensi terkini (RCC). Berarti anda tidak akan dipersyaratkan untuk belajar kembali.
Anda mungkin sudah memiliki pengetahuan dan keterampilan, karena anda telah :
a. Bekerja dalam suatu pekerjaan yang memerlukan suatu pengetahuan dan keterampilan yang sama atau
b. Berpartisipasi dalam pelatihan yang mempelajari kompetensi yang sama atau
c. Mempunyai pengalaman lainnya yang mengajarkan pengetahuan dan keterampilan yang sama.
1.4 Pengertian-Pengertian / Istilah
Profesi
Profesi adalah suatu bidang pekerjaan yang menuntut sikap, pengetahuan serta keterampilan/keahlian kerja tertentu yang diperoleh dari proses pendidikan, pelatihan serta pengalaman kerja atau penguasaan sekumpulan kompetensi tertentu yang dituntut oleh suatu pekerjaan/jabatan.
Standarisasi
Standardisasi adalah proses merumuskan, menetapkan serta menerapkan suatu standar tertentu.
Penilaian / Uji Kompetensi
Penilaian atau Uji Kompetensi adalah proses pengumpulan bukti melalui perencanaan, pelaksanaan dan peninjauan ulang (review) penilaian serta keputusan mengenai apakah kompetensi sudah tercapai dengan membandingkan bukti-bukti yang dikumpulkan terhadap standar yang dipersyaratkan.
Pelatihan
Pelatihan adalah proses pembelajaran yang dilaksanakan untuk mencapai suatu kompetensi tertentu dimana materi, metode dan fasilitas pelatihan serta lingkungan belajar yang ada terfokus kepada pencapaian unjuk kerja pada kompetensi yang dipelajari.
Kompetensi
Kompetensi adalah kemampuan seseorang untuk menunjukkan aspek sikap, pengetahuan dan keterampilan serta penerapan dari ketiga aspek tersebut ditempat kerja untuk mencapai unjuk kerja yang ditetapkan.

Standar Kompetensi
Standar kompetensi adalah standar yang ditampilkan dalam istilah-istilah hasil serta memiliki format standar yang terdiri dari judul unit, deskripsi unit, elemen kompetensi, kriteria unjuk kerja, ruang lingkup serta pedoman bukti.
Sertifikat Kompetensi
Adalah pengakuan tertulis atas penguasaan suatu kompetensi tertentu kepada seseorang yang dinyatakan kompeten yang diberikan oleh Lembaga Sertifikasi Profesi.
Sertifikasi Kompetensi
Adalah proses penerbitan sertifikat kompetensi melalui proses penilaian / uji kompetensi.






BAB II
STANDAR KOMPETENSI

2.1 Peta Paket Pelatihan
Modul yang sedang Anda pelajari ini bertujuan untuk mencapai satu unit kompetensi. Adapun kompetensi ini termasuk dalam satu paket pelatihan, yang terdiri atas unit-unit kompetensi berikut:
• TIK.JK02.004.01 Mendesain Sistem Keamanan Jaringan.
2.2 Pengertian Unit Standar
Apakah Standar Kompetensi? Setiap Standar Kompetensi menentukan :
a. Pengetahuan dan keterampilan yang diperlukan untuk mencapai kompetensi.
b. Standar yang diperlukan untuk mendemonstrasikan kompetensi.
c. Kondisi dimana kompetensi dicapai.
Di dalam unit kompetensi ini, Anda akan mempelajari perancangan sistem keamanan jaringan komputer untuk melengkapi dan menambah pengetahuan yang telah Anda kuasai tentang sistem jaringan komputer.
Sistem pelatihan berbasis kompetensi terfokus pada pencapaian kompetensi, bukan pada lamanya waktu. Namun diharapkan pelatihan ini dapat dilaksanakan dan dicapai dalam jangka waktu tidak lebih dari seminggu, tiga sampai lima hari. Pelatihan ini diperuntukkan bagi semua pengguna komputer baik sebagai salah seorang staff di perusahaan atau sebagai pengguna di home based.
Jika Anda belum mencapai kompetensi pada usaha/kesempatan pertama, Pelatih Anda akan mengatur rencana pelatihan dengan Anda. Rencana ini akan memberikan Anda kesempatan kembali untuk meningkatkan level kompetensi Anda sesuai dengan level yang diperlukan. Jumlah maksimum usaha/kesempatan yang disarankan adalah 3 (tiga) kali.
2.3 Unit Kompetensi Yang Dipelajari
Dalam sistem pelatihan, Standar Kompetensi diharapkan menjadi panduan bagi peserta pelatihan untuk dapat :
a. Mengidentifikasikan apa yang harus dikerjakan peserta pelatihan.
b. Memeriksa kemajuan peserta pelatihan.
c. Menyakinkan bahwa semua elemen (sub-kompetensi) dan kriteria untuk kerja telah dimasukkan dalam pelatihan dan penilaian.
2.3.1 Kode dan Judul Unit
Kode Unit : TIK.JK02.004.01
Judul Unit : Mendesain sistem keamanan jaringan
2.3.2 Deskripsi Unit
Unit ini akan menentukan kompetensi yang diperlukan untuk merancang sistem kendali untuk menjamin keamanan sistem secara legal dan secara bisnis.
2.3.3 Elemen Kompetensi
ELEMEN KOMPETENSI
KRITERIA UNJUK KERJA
01 Melakukan evaluasi kebutuhan 1.1 Hasil evaluasi kebutuhan didiskusikan dengan pihak konsultan.
1.2 Hasil evaluasi disepakati dengan pihak konsultan dan pihat terkait (pengguna).
02 Mengidentifikasi pengendalian yang diperlukan 2.1 Metode dan konsep evaluasi yang digunakan didalam pengendalian sistem disediakan.
2.2 Cakupan sistem dan modul dievaluasi sesuai dengan kebutuhan pengguna dan kebutuhan keamanan.
2.3 Penanganan kesalahan ditangani sesuai dengan kebutuhan keamanan dan fungsi bisnis.
2.4 Waktu dan kejadian penanganan kesalahan didokumentasikan.
2.5 Hasil pengendalian yang telah didokumentasikan diteruskan ke atasan untuk ditindak lanjuti.
03 Mendisain pengendalian untuk diterapkan dalam sistem 3.1 Metode pengendalian yang digunakan dalam
merancang sistem didokumentasikan.
3.2 Pengendalian yang akan dibangun didalam pengembangan sistem diidentifikasi.
3.3 Sistem Operasi yang digunakan untuk
mengakses pengendalian diidentifikasi.
3.4 Kewenangan akses bagi pengguna
didokumentasikan sesuai dengan klasifikasi
pengguna (untuk diimplementasikan ke dalam
program dan prosedur, guna memenuhi
kebutuhan klien).
3.5 Persetujuan konsultan dan pejabat yang berwenang untuk rancangan pengendalian didapatkan.

2.3.4 Batasan Variabel
Batasan variabel unit kompetensi ini adalah sebagai berikut:
1. Unit ini berlaku untuk seluruh sektor teknologi informasi dan komunikasi.
2. Dalam melaksanakan unit kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya:
2.1 Konsultan metode pengendalian
2.2 Perancangan pengendalian
2.3 Prosedur atau perundang undangan yang berlaku pada keamanan dan pengendalian sistem
2.3.5 Panduan Penilaian
Panduan penilaian terdiri dari :
1. Pengetahuan dan keterampilan penunjang
Untuk mendemontrasikan kompetensi, diperlukan bukti keterampilan
dan pengetahuan dibidang berikut ini :
1.1 Pengetahuan dasar yang dibutuhkan :
1.1.1 Pengetahuan tentang perundangan undangan yang berlaku
mengenai pengendalian sistem.
1.1.2 Pengetahuan tentang prosedur mengenai keamanan sistem dan pengendalian sistem.
1.1.3 Pengetahuan tentang bisnis perusahaan.
1.1.4 Pengetahuan tentang manajemen resiko.
1.1.5 Pengetahuan tentang hak pribadi pengguna dan perusahaan.
1.2 Keterampilan dasar
1.2.1 Ketrampilan memecahkan masalah untuk kasus yang sudah diketahui.
1.2.2 Berkomunikasi dengan klien dan tim.
1.2.3 Kemampuan untuk menganalisis, merancang, mengevaluasi pengembangan system berdasarkan fungsi organisasi dan bisnis organisasi.
2. Konteks penilaian
Kompetensi harus diujikan di tempat kerja atau tempat lain secara teori dan praktek dengan kondisi kerja sesuai dengan keadaan normal.
3. Aspek penting penilaian
Aspek yang harus diperhatikan
3.1 Kemampuan melakukan audit kebutuhan pengendalian sistem.
3.2 Kemampuan menentukan metode pengendalian sistem.
3.3 Kemampuan merancang pengendalian sistem.
4. Kaitan dengan unit-unit lainnya
4.1 Unit ini didukung oleh pengetahuan dan ketrampilan dalam unit kompetensi yang berkaitan dengan:
4.1.1 TIK.JK02.002.01 Membuat desain jaringan berbasis luas (WAN)
4.1.2 TIK.JK03.004.01 Mengeavluasi dan menegosiasi penawaran
vendor
4.2 Pengembangan pelatihan untuk memenuhi persyaratan dalam unit ini perlu dilakukan dengan tepat. Untuk pelatihan pra kejuruan umum, institusi harus menyediakan pelatihan yang mempertimbangkan serangkaian konteks industri seutuhnya terhadap sektor tertentu. Batasan variabel akan membantu dalam hal ini. Untuk sektor tertentu/khusus, pelatihan harus disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan sektor tersebut.

2.3.6 Kompetensi Kunci

NO KOMPETENSI KUNCI DALAM UNIT INI TINGKAT
1 Mengumpulkan, mengorganisir dan menganalisa informasi 3
2 Mengkomunikasikan ide-ide dan informasi 1
3 Merencanakan dan mengorganisir aktivitas-aktivitas 2
4 Bekerja dengan orang lain dan kelompok 1
5 Menggunakan ide-ide dan teknik 3
6 Memecahkan masalah 3
7 Menggunakan teknologi 3


BAB III
STRATEGI DAN METODE PELATIHAN

3.1 Strategi Pelatihan
Belajar dalam suatu Sistem Berbasis Kompetensi berbeda dengan yang sedang “diajarkan” di kelas oleh Pelatih. Pada sistem ini Anda akan bertanggung jawab terhadap belajar Anda sendiri, artinya bahwa Anda perlu merencanakan belajar Anda dengan Pelatih dan kemudian melakukan praktek sesuai dengan rencana yang telah dibuat.
Persiapan/perencanaan
a. Membaca bahan/materi yang telah diidentifikasi dalam setiap tahap belajar dengan tujuan mendapatkan tinjauan umum mengenai isi proses belajar Anda.
b. Membuat catatan terhadap apa yang telah dibaca.
c. Memikirkan bagaimana pengetahuan baru yang diperoleh berhubungan dengan pengetahuan dan pengalaman yang telah Anda miliki.
d. Merencanakan aplikasi praktik pengetahuan dan keterampilan Anda.
Permulaan dari proses pembelajaran
a. Mencoba mengerjakan seluruh pertanyaan dan tugas praktik yang terdapat pada tahap belajar.
b. Merevisi dan meninjau materi belajar agar dapat menggabungkan pengetahuan Anda.
Pengamatan terhadap tugas praktik
a. Mengamati keterampilan praktik yang didemonstrasikan oleh Pelatih atau orang yang telah berpengalaman lainnya.
b. Mengajukan pertanyaan kepada Pelatih tentang konsep sulit yang Anda temukan.
Implementasi
a. Menerapkan pelatihan kerja yang aman.
b. Mengamati indikator kemajuan personal melalui kegiatan praktik.
c. Mempraktikkan keterampilan baru yang telah Anda peroleh.
Penilaian
Melaksanakan tugas penilaian untuk penyelesaian belajar Anda.
3.2 Metode Pelatihan
Terdapat tiga prinsip metode belajar yang dapat digunakan. Dalam beberapa kasus, kombinasi metode belajar mungkin dapat digunakan.
Belajar secara mandiri
Belajar secara mandiri membolehkan Anda untuk belajar secara individual, sesuai dengan kecepatan belajarnya masing-masing. Meskipun proses belajar dilaksanakan secara bebas, Anda disarankan untuk menemui Pelatih setiap saat untuk mengkonfirmasikan kemajuan dan mengatasi kesulitan belajar.
Belajar Berkelompok
Belajar berkelompok memungkinkan peserta untuk dating bersama secara teratur dan berpartisipasi dalam sesi belajar berkelompok. Walaupun proses belajar memiliki prinsip sesuai dengan kecepatan belajar masing-masing, sesi kelompok memberikan interaksi antar peserta, Pelatih dan pakar/ahli dari tempat kerja.
Belajar terstruktur
Belajar terstruktur meliputi sesi pertemuan kelas secara formal yang dilaksanakan oleh Pelatih atau ahli lainnya. Sesi belajar ini umumnya mencakup topik tertentu.

BAB IV
MATERI UNIT KOMPETENSI


4.1 Tujuan Instruksional Umum
o Siswa mampu menjelaskan bagaimana melakukan perancangan sistem keamanan jaringan
o Siswa dapat mengevaluasi dan melakukan audit terhadap kebutuhan pengendalian sistem keamanan jaringan
o Siswa mampu menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi dalam sistem jaringan komputer
o Siswa mampu mendesain pengendalian keamanan jaringan untuk diterapkan dalam sistem jaringan komputer

4.2 Tujuan Instruksional Khusus
o Siswa dapat menjelasan tentang deskripsi kebutuhan yang diperlukan dalam melakukan perancangan pengendalian sistem keamanan jaringan
o Siswa dapat mengidentifikasikan pengendalian yang diperlukan dalam sistem keamanan jaringan dan lebih mengenal perangkat keamanan jaringan
o Siswa lebih mengenal penyebab dan masalah yang terjadi pada sistem keamanan jaringan, sehingga diharapkan mampu mengatasinya
o Siswa dapat mengontrol, menyelesaikan, dan memelihara keamanan jaringan
o Siswa dapat melakukan perancangan keamanan jaringan pada suatu sistem jaringan komputer

4.3 Evaluasi Kebutuhan Pengendalian Sistem Keamanan Jaringan
4.3.1 Batasan Bisnis
Hal-hal yang menjadi batasan bisnis dalam pendesainan sistem keamanan jaringan adalah sebagai berikut:
• Kondisi sistem keamanan jaringan yang sedang berjalan saat ini disuatu kantor/instansi yang terkait, sehingga perancang sistem keamanan diperlukan untuk membuat dokumentasi sistem keamanan jaringan tersebut.
• Suatu kantor/instansi yang terkait memiliki rencana untuk mengembangkan dan meningkatkan sistem jaringan yang sedang berjalan, sehingga pengembang diminta untuk melakukan perancangan sistem keamanan jaringan. Dengan demikian dokumen desain tersebut dapat digunakan sebagai referensi untuk pengembangan dan peningkatan jaringan pada masa yang akan datang.
4.3.2 Biaya dan Sumber Daya
Biaya dalam perancangan sistem keamanan jaringan dapat dianggarkan. Dana dapat disediakan oleh suatu instansi yang terkait apabila ada proposal yang benar dan tepat.
Sumber daya yang dibutuhkan dalam perancangan sistem keamanan jaringan diperlukan kesiapan dan ketersediaan dalam bidang berikut ini:
• Hardware : fasilitas perangkat keras yang diperlukan dalam sistem keamanan jaringan
• Software : fasilitas perangkat lunak yang diperlukan untuk diinstal pada perangkat jaringan
• Brainware : Sumber daya manusia yang akan mengoperasikan dan menggunakan sistem keamanan jaringan
4.3.3 Time line
Waktu yang dibutuhkan untuk instalasi adalah tidak lebih dari satu minggu. Hal ini dimaksudkan agar tidak mengganggu kegiatan operasional sehari-hari yang menggunakan internet atau sistem jaringan tersebut.
4.3.4 Kebutuhan Staf
Dalam instansi yang terkait, terdapat komputer yang semuanya terhubung ke LAN suatu instansi. Untuk memenuhi kebutuhan pengguna mengenai layanan jaringan, diperlukan staf jaringan minimal dua orang. Dimana staf tersebut merupakan administrator yang akan memanajemen sistem jaringan secara menyeluruh dan yang lain akan menjadi technical support yang yang membantu administrator untuk memanajemen jaringan serta mengatasi masalah yang terjadi. Sehingga apabila ada terjadi masalah yang berhubungan dengan sistem jaringan, dapat diatasi dengan cepat.
4.3.5 Kebijakan Manajemen
Access Right
Pembagian hak akses yang ada sesuai dengan kebijakan dari pihak manajemen suatu instansi terkait adalah sebagai berikut:
• Administrator : Bertanggung jawab penuh terhadap sistem jaringan serta memiliki full access untuk semua service yang ada pada sistem jaringan. Administrator juga memiliki akses untuk menambah atau mengurangi service dan account pada jaringan.
• Pengguna : Memiliki hak akses ke setiap komputer masing-masing dan ke service yang ada di jaringan sesuai dengan yang telah ditentukan oleh administrator.
Email
Setiap pegawai yang ada di suatu instansi tersebut memiliki account untuk menggunakan layanan email yang tersedia di server LAN instansi tersebut. Yang berhak untuk menambah atau mengurangi account baru untuk penggunaan email adalah administrator. Sedangkan pengguna lainnya hanya boleh login menggunakan layanan email dengan menggunakan account yang telah diberikan. Namun meskipun administrator memiliki full access untuk semua services yang ada pada jaringan tersebut, administrator tidak berhak untuk menyalahgunakan account dari masing-masing pengguna untuk menggunakan layanan email.
File Server
File server yang disediakan di server dapat digunakan setiap pengguna jaringan yang ada di suatu instansi terkait. Setiap pengguna yang ingin memasuki file server harus menggunakan account masing-masing pengguna. Sementara file yang dapat disimpan pada file server merupakan file yang penting dan berguna serta yang digunakan untuk bekerja. Pada file server juga tersedia file yang dapat digunakan bersama dan untuk menggunakan folder ini telah disediakan account bersama. Sedangkan file pribadi hendaknya disimpan di komputer masing-masing pengguna. Hal ini dilakukan supaya penggunaan file server lebih efisien .
Akses Internet
Setiap pengguna komputer yang ada di suatu kantor/instansi yang terkait memiliki hak akses untuk terhubung ke internet. Komputer yang ada di setiap ruangan juga sudah diset agar dapat terhubung ke internet. Waktu yang ditentukan untuk terhubung ke internet adalah tidak terbatas. Hal ini dilakukan agar setiap pengguna dapat mengeksplorasi source yang ada di internet kapan saja pada saat dibutuhkan.
4.3.6 Kebutuhan Sekuriti
Dalam sistem jaringan komputer yang terdiri dari banyak pengguna, diperlukan sekuriti baik untuk hardware, software, maupun pengguna. Berikut ini akan dijelaskan mengenai kebutuhan sekuriti yang diperlukan dalam sistem jaringan.
Tipe Sekuriti
Beberapa tipe sekuriti yang digunakan untuk keamanan dalam sistem jaringan di suatu instansi adalah sebagai berikut:
• Untuk layanan email dan web service menggunakan jenis sekuriti SSL.
• Untuk setiap password yang digunakan menggunakan jenis sekuriti MD5.
Kebutuhan Pengaksesan Data dari Luar
Pengguna dalam sistem jaringan terdiri dari 2 (dua) yaitu yang bersifat internal dan eksternal. Pengguna internal adalah pengguna yang berada di dalam LAN suatu instansi. Sedangkan pengguna eksternal adalah pengguna yang berada diluar suatu instansi yang butuh untuk meng-update data yang ada di dalam sistem jaringan suatu instansi yang terkait tersebut.
Kebutuhan Autentikasi
Setiap komputer yang digunakan oleh setiap pengguna diberi otentifikasi yaitu berupa penamaan hardware dan pemberian IP Address. Hal ini dilakukan untuk mempermudah proses manajemen setiap perangkat yang ada serta menghindari kebebasan pengguna mengganti perangkat yang telah diberikan dengan perangkat pengguna lainnya.
Kebutuhan Keamanan Host
Untuk menjaga keamanan setiap komputer pengguna, maka sebelum menggunakan komputer pengguna harus login terlebih dahulu. Sehingga penggunaan setiap komputer teratur dan terkontrol serta tidak sesuka hati setiap pengguna. Dimana tanpa menggunakan account yang telah ditentukan untuk setiap komputer, pengguna tidak dapat menggunakan komputer tersebut.
4.3.7 Kebutuhan Manajemen
Kebutuhan manajemen yang diperlukan untuk memanajemen sistem jaringan di suatu instansi adalah sebagai berikut:
• Configuration Management
Digunakan untuk layanan inventory dan topology, manajemen perubahan, penamaan dan pengalamatan, manajemen asset dan kabel, serta proses backup.
• Performance Management
Untuk mengukur performansi manajemen suatu jaringan seperti throughput, utilization, error rate dan respon time.


• Fault Management
Untuk menentukan permasalahan yang terjadi pada jaringan, mendiagnosis jaringan, melakukan backup, serta untuk perbaikan atau perbaikan ulang.
• Accounting Management
Untuk mengetahui Track utilisation of network resources, Granting and removal of network access, serta Licensing & billing
• Security Management
Dapat digunakan untuk mengontrol pengaksesan jaringan dan untuk keperluan auditing.
4.3.8 Kebutuhan Aplikasi
Aplikasi
Pada server sistem jaringan suatu instansi, perlu disediakan sebuah server khusus untuk server aplikasi yaitu web server. Aplikasi yang dipakai bersama oleh seluruh pengguna komputer di suatu instansi ditempatkan pada web server. Dengan demikian semua pengguna yang ingin menggunakan aplikasi tersebut dapat mengaksesnya dari PC masing-masing apabila sudah terhubung ke server. Jenis aplikasi yang ditempatkan pada web server tersebut adalah aplikasi berbasis web. Semua aplikasi ini dapat diakses dalam lingkungan LAN suatu instansi tersebut.
Protokol
Protokol dalam sebuah jaringan komputer adalah kumpulan peraturan yang mendefenisikan bagaimana cara informasi ditransmisikan melalui jaringan. Ada empat macam protokol jaringan, yaitu IPX/SPX, TCP/IP, UDP dan Apple Talk. Protokol yang digunakan untuk desain jaringan ini adalah protokol yang paling luas penggunaannya, yaitu protokol TCP/IP. Alasan pemilihan protokol ini adalah karena protokol ini merupakan protokol transportasi yang paling fleksibel dan dapat digunakan pada area yang luas.
Pengguna
Jumlah pengguna yang akan menggunakan aplikasi yang disediakan dan protokol yang ditentukan adalah ±100 pengguna.
Penggunaan Aplikasi
Aplikasi yang tersedia dalam sistem jaringan suatu instansi dapat digunakan setiap saat baik dari web internal maupun dari web eksternal. Hal ini dilakukan untuk mempermudah pengguna menggunakan aplikasi kapan saja dibutuhkan.
4.3.9 Karakteristik Trafik Jaringan
Karakteristik trafik jaringan yang baik menunjukkan sistem jaringan yang baik. Ciri karakteristik trafik jaringan yang baik adalah tidak pernah putus dan tidak terlalu tinggi karena hal ini menunjukkan trafik jaringan yang berat.
Karakteristik Trafik Load
Karakteristik traffic load jaringan yang baik adalah download lebih tinggi dari upload. Hal ini dianjurkan karena diasumsikan setiap pengguna internet lebih banyak men-download data daripada meng-upload data. Pada umumnya, perbandingan upload dan download adalah 1:3.
Tools
Tools yang digunakan untuk melakukan monitoring adalah PRTG (untuk sistem operasi windows, untuk sistem operasi linux dapat menggunakan MRTG). PRTG akan menghasilkan halaman HTML yang berisi gambar yang menyediakan visualisasi secara langsung mengenai keadaan trafik jaringan, dan dapat memonitor 50 atau lebih interface pada jaringan. Selain itu PRTG juga memungkinkan administrator jaringan untuk memonitor variabel SNMP sesuai dengan pilihannya.
Untuk dapat memonitor sebuah Router, Switch, server, workstation dan sebagainya, komponen yang harus ada yaitu agen SNMP. Pada jaringan LAN Kantor disuatu instansi, yang menjadi agen SNMP yaitu Switch, Router dan beberapa server. Pada perangkat-perangkat tersebut, jika belum memiliki agen SNMP sendiri, dapat diinstal SNMP v.3 sebagai agen SNMP-nya. Sedangkan pada perangkat yang berperan sebagai station yaitu server web, diinstal PRTG yang dapat melakukan pemantauan troughput, traffic uplink dan downlink, transmisi data dan kondisi server dengan mengumpulkan data-data mengenai hal-hal tersebut dari agen-agen SNMP yang terdapat pada jaringan LAN suatu instansi tersebut.
4.3.10 Kebutuhan Performansi
Performansi adalah salah satu unsur pokok yang perlu diperhatikan dalam sebuah sistem jaringan. Yang perlu diperhatikan dalam manajemen performasi adalah server, network, workstation, dan application.
Desain sistem untuk performasi yang lebih baik adalah sebagai berikut:
• Lebih mengutamakan kecepatan CPU daripada kecepatan jaringan sehingga tidak menimbulkan efek kemacetan jaringan
• Mengurangi jumlah paket untuk mengurangi overhead software.
• Menambah jumlah bandwith untuk menghindari penundaan yang terlalu lama, meningkatkan kecepatan pemrosesan, serta mengurangi masalah kemacetan.
• Untuk mengontrol timeout, jangan menset timeout terlalu lama atau terlalu cepat
• Melakukan pencegahan lebih baik daripada perbaikan untuk menjaga kualitas yang baik baik hardware maupun software.
Response time
Sistem jaringan yang baik memiliki respon time yang cepat terhadap request ke suatu services di jaringan. Dimana setiap host yang mengakses jaringan dapat memperoleh services dari jaringan dengan cepat.
Accuracy
Keakuratan (accuracy) merupakan persentase dari penggunaan trafik yang secara benar di transmisikan pada sistem, yang berhubungan dengan trafik, termasuk error yang terjadi saat transmisi. Dalam hal ini keakuratan juga berhubungan dengan penggunaan aplikasi jaringan dan jaringan itu sendiri. Semakin banyak aplikasi jaringan yang digunakan maka akan semakin tinggi keakuratan dari trafik jaringan yang dibutuhkan agar tidak terjadi error saat transmisi data dari aplikasi jaringan tersebut.

Availability
Availability (ketersediaan) dalam jaringan merupakan jumlah waktu operasi jaringan yang tersedia, baik ketersediaan dari jumlah layanan kepada end user (pengguna) maupun kepada server. Jika delay pengiriman paket yang terjadi dalam suatu jaringan terlalu panjang walaupun waktu operasi dari jaringan dapat melayani, maka jaringan tetap saja secara virtual dikatakan tidak tersedia. Untuk performansi jaringan, ketersediaan (availabilty) layanan jaringan harus diperhatikan untuk menghindari gangguan dalam jaringan.
Penggunaan Jaringan Maksimum
Penggunaan jaringan maksimum merupakan persentase total kapasitas bandwidth dari segmen jaringan yang dapat digunakan sebelum suatu jaringan mengalami gangguan. Melakukan pembatasan pada penggunaan jaringan penting dilakukan untuk mencegah kerusakan atau gangguan pada jaringan, sehingga jaringan mengalami performansi yang baik.
Penggunaan maksimum jaringan dapat diukur dari hal-hal berikut:
• Pengiriman paket yang ada (actual packets/sec) berbanding pengiriman paket maksimum ( vs max packets/sec)
• Persentase dari penggunaan bandwidth yang ada berbanding jumlah bandwidth maksimum yang tersedia
• Jumlah bandwidth nyata (Throughput) bps yang diterima berbanding dengan jumlah maksimum Throughput bps yang mungkin.
Throughput
Throughput adalah pengukuran dari kapasitas transmisi, yaitu jumlah dari data yang berhasil di transfer antar node per unit waktu (yang umumnya diukur berdasarkan detik). Throughput disebut juga bandwidth aktual yang terukur pada suatu ukuran waktu tertentu dalam suatu hari menggunakan rute internet yang spesifik ketika sedang men-download suatu file. Throughput dapat diukur dengan membandingkan keefektifan dari komputer yang sedang menjalankan program aplikasi yang banyak di-download dari internet.
Latency
Latency adalah waktu yang diperlukan untuk mentransmisikan sebuah frame hingga frame tersebut siap untuk ditransmisikan dari titik asal ke titik awal transmisi. Latency dapat mempengaruhi performansi suatu jaringan dalam hal transmisi data. Semakin tinggi latency proses pengiriman data akan semakin lambat, sebaliknya latency yang kecil akan mempercepat proses pengiriman data.
4.4 Identifikasi Pengendalian Pada Sistem Keamanan Jaringan
4.4.1 Evaluasi Kebutuhan Pengendalian Sistem Keamanan Jaringan
Keamanan Jaringan adalah proses untuk melindungi sistem dalam jaringan dengan mencegah dan mendeteksi penggunaan yang tidak berhak dalam jaringan.
Keamanan itu tidak dapat muncul begitu saja, tetapi harus direncanakan. Misalkan, jika kita membangun sebuah rumah, maka pintu rumah kita harus dilengkapi dengan kunci pintu. Jika kita terlupa memasukkan kunci pintu pada budget perencanaan rumah, maka kita akan dikagetkan bahwa ternyata harus keluar dana untuk menjaga keamanan. Kalau rumah kita hanya memiliki satu atau dua pintu, mungkin dampak dari budget tidak seberapa. Bayangkan bila kita mendesain sebuah hotel dengan 200 kamar dan lupa mem-budget-kan kunci pintu, maka dampaknya akan sangat besar.
Demikian pula di sisi pengamanan sebuah sistem dalam jaringan. Jika tidak kita budget-kan di awal, kita akan dikagetkan dengan kebutuhan akan adanya perangkat pengamanan (firewall, Intrusion Detection Sistem, anti virus, Dissaster Recovery Center, dan seterusnya).
Pengelolaan terhadap sistem pengendalian keamanan dapat dilihat dari sisi pengelolaan resiko (risk management). Ada tiga komponen yang memberikan kontribusi kepada Risk, yaitu Asset, Vulnerabilities, dan Threats.


Tabel 1 Tabel Kontribusi terhadap Risk

Komponen Contoh dan Keterangan
Asset (Aset) • Hardware
• Software
• Dokumentasi
• Data
• Komunikasi
• Lingkungan
• Manusia
Threats (ancaman) • Pemakai (users)
• Teroris
• Kecelakaan (accident)
• Crackers
• Penjahat criminal
• Nasib (Acts of God)
• Intel luar negeri (foreign intelligence)
Vulnerabilities (kelemahan) • Software bugs
• Hardware bugs
• Radiasi (dari layer, transmisi)
• Tapping, crosstalk
• unauthorized users
• cetakan, hardcopy atau print out
• keteledoran (oversight)
• cracker via telepon
• storage media
Untuk menanggulangi resiko (risk) tersebut dilakukan dengan beberapa usaha yang disebut dengan “countermeasures” yang dapat berupa:
• usaha untuk mengurangi Threat
• usaha untuk mengurangi Vulnerability
• usaha untuk mengurangi impak (impact)
• mendeteksi kejadian yang tidak bersahabat (hostile event)
• kembali (recover) dari kejadian
4.4.2 Klasifikasi Kejahatan Komputer
Kejahatan komputer dapat digolongkan kepada yang sangat berbahaya sampai ke yang hanya mengesalkan (annoying). Menurut David Icove berdasarkan lubang keamanan, keamanan dapat diklasifikasikan menjadi empat, yaitu:
1. Keamanan yang bersifat fisik (physical security)
Termasuk akses orang ke gedung, peralatan, dan media yang digunakan. Beberapa bekas penjahat komputer (crackers) mengatakan bahwa mereka sering pergi ke tempat sampah untuk mencari berkas-berkas yang mungkin memiliki informasi tentang keamanan. Misalnya pernah diketemukan coretan password atau manual yang dibuang tanpa dihancurkan. Wiretapping atau hal-hal yang berhubungan dengan akses ke kabel atau komputer yang digunakan juga dapat dimasukkan ke dalam kelas ini. Denial of service, yaitu akibat yang ditimbulkan sehingga servis tidak dapat diterima oleh pemakai juga dapat dimasukkan ke dalam kelas ini. Denial of service dapat dilakukan misalnya dengan mematikan peralata natau membanjiri saluran komunikasi dengan pesan-pesan (yang dapat berisi apa saja karena yang diutamakan adalah banyaknya jumlah pesan).
2. Keamanan yang berhubungan dengan orang (personel)
Termasuk identifikasi, dan profil resiko dari orang yang mempunyai akses (pekerja). Seringkali kelemahan keamanan sistem informasi bergantung kepada manusia (pemakai dan pengelola). Ada sebuah teknik yang dikenal dengan istilah “social engineering” yang sering digunakan oleh kriminal untuk berpura-pura sebagai orang yang berhak mengakses informasi. Misalnya kriminal ini berpura-pura sebagai pemakai yang lupa password-nya dan minta agar diganti menjadi kata lain.


3. Keamanan dari data dan media serta teknik komunikasi
Yang termasuk di dalam kelas ini adalah kelemahan yang digunakan untuk mengelola data. Contohnya seorang kriminal yang menjalankan virus atau trojan horse untuk mengumpulkan informasi (seperti password) yang semestinya tidak berhak diakses.
4. Keamanan dalam operasi
Termasuk prosedur yang digunakan untuk mengatur dan mengelola sistem keamanan, dan juga termasuk prosedur setelah serangan (post attack recovery).
4.4.3 Aspek/servis dari keamanan
Keamanan komputer (computer security) melingkupi empat aspek, yaitu privacy, integrity, authentication, dan availability. Selain keempat hal di atas, masih ada dua aspek lain yang juga sering dibahas dalam kaitannya dengan electronic commerce, yaitu access control dan non-repudiation.

1. Privacy /Confidentiality
Inti utama aspek privacy atau confidentiality adalah usaha untuk menjaga informasi dari orang yang tidak berhak mengakses. Privacy lebih kearah data-data yang sifatnya private sedangkan confidentiality biasanya berhubungan dengan data yang diberikan ke pihak lain untuk keperluan tertentu (misalnya sebagai bagian dari pendaftaran sebuah servis) dan hanya diperbolehkan untuk keperluan tertentu tersebut. Contoh hal yang berhubungan dengan privacy adalah e-mail seorang pemakai (user) tidak boleh dibaca oleh administrator, ini merupakan hal yang sangat penting. Contoh confidential information adalah data-data yang sifatnya pribadi (seperti nama, tempat tanggal lahir, social security number, agama, status perkawinan, penyakit yang pernah diderita, nomor kartu kredit, dan sebagainya) merupakan data-data yang ingin diproteksi penggunaan dan penyebarannya. Contoh lain dari confidentiality adalah daftar pelanggan dari sebuah Internet Service Provider (ISP). Untuk mendapatkan kartu kredit, biasanya ditanyakan data-data pribadi.

2. Integrity
Aspek ini menekankan bahwa informasi tidak boleh diubah tanpa seijin pemilik informasi. Adanya virus, trojan horse, atau pemakai lain yang mengubah informasi tanpa ijin merupakan contoh masalah yang harus dihadapi. Sebuah e-mail dapat saja “ditangkap” (intercept) di tengah jalan, diubah isinya (altered, tampered, modified), kemudian diteruskan ke alamat yang dituju. Dengan kata lain, integritas dari informasi sudah tidak terjaga. Penggunaan enkripsi dan digital signature, misalnya, dapat mengatasi masalah ini.
Salah satu contoh kasus trojan horse adalah distribusi paket program TCP Wrapper (yaitu program populer yang dapat digunakan untuk mengatur dan membatasi akses TCP/IP) yang dimodifikasi oleh orang yang tidak bertanggung jawab. Jika anda memasang program yang berisi trojan horse tersebut, maka ketika anda merakit (compile) program tersebut, dia akan mengirimkan e-mail kepada orang tertentu yang kemudian memperbolehkan dia masuk ke sistem. Informasi ini berasal dari CERT Advisory, “CA- 99-01 Trojan-TCP-Wrappers” yang didistribusikan 21 Januari 1999. Contoh serangan lain adalah yang disebut “man in the middle attack” dimana seseorang menempatkan diri di tengah pembicaraan dan menyamar sebagai orang lain.
3. Authentication
Aspek ini berhubungan dengan metoda untuk menyatakan bahwa informasi betul-betul asli, orang yang mengakses atau memberikan informasi adalah betul-betul orang yang dimaksud, atau server yang kita hubungi adalah betul-betul server yang asli. Masalah pertama, membuktikan keaslian dokumen, dapat dilakukan dengan teknologiwatermarking dan digital signature. Watermarking juga dapat digunakan untuk menjaga “intelectual property”, yaitu dengan menandai dokumen atau hasil karya dengan “tanda tangan” pembuat. Masalah kedua biasanya berhubungan dengan access control, yaitu berkaitan dengan pembatasan orang yang dapat mengakses informasi. Dalam hal ini pengguna harus menunjukkan bukti bahwa memang dia adalah pengguna yang sah, misalnya dengan menggunakan password, biometric (ciri-ciri khas orang), dan sejenisnya. Ada tiga hal yang dapat ditanyakan kepada orang untuk menguji siapa dia:
• What you have (misalnya kartu ATM)
• What you know (misalnya PIN atau password)
• What you are (misalnya sidik jari, biometric).
Penggunaan teknologi smart card, saat ini kelihatannya dapat meningkatkan keamanan aspek ini. Secara umum, proteksi authentication dapat menggunakan digital certificates. Authentication biasanya diarahkan kepada orang (pengguna), namun tidak pernah ditujukan kepada server atau mesin.
4. Availability
Aspek availability atau ketersediaan berhubungan dengan ketersediaan informasi ketika dibutuhkan. Sistem informasi yang diserang atau dijebol dapat menghambat atau meniadakan akses ke informasi. Contoh hambatan adalah serangan yang sering disebut dengan “denial of service attack” (DoS attack), dimana server dikirimi permintaan (biasanya palsu) yang bertubi-tubi atau permintaan yang diluar perkiraan sehingga tidak dapat melayani permintaan lain atau bahkan sampai down, hang, crash. Contoh lain adalah adanya mailbomb, dimana seorang pemakai dikirimi e-mail bertubi-tubi (katakan ribuan e-mail) dengan ukuran yang besar sehingga sang pemakai tidak dapat membuka e-mail atau kesulitan mengakses e-mail (apalagi jika akses dilakukan melalui saluran telepon).
5. Access Control
Aspek ini berhubungan dengan cara pengaturan akses kepada informasi. Hal ini biasanya berhubungan dengan klasifikasi data (public, private, confidential, top secret) & user (guest, admin, top manager, dsb.), mekanisme authentication dan juga privacy. Access control seringkali dilakukan dengan menggunakan kombinasi userid/password atau dengan menggunakan mekanisme lain (seperti kartu, biometrics).
6. Non-repudiation
Aspek ini menjaga agar seseorang tidak dapat menyangkal telah melakukan sebuah transaksi. Sebagai contoh, seseorang yang mengirimkan email untuk memesan barang tidak dapat menyangkal bahwa dia telah mengirimkan em0ail tersebut. Aspek ini sangat penting dalam hal electronic commerce. Penggunaan digital signature, certifiates, dan teknologi kriptografi secara umum dapat menjaga aspek ini. Akan tetapi hal ini masih harus didukung oleh hukum sehingga status dari digital signature itu jelas legal.
4.4.4 Penyebab dan masalah dalam sistem keamanan jaringan
Penyebab dan masalah keamanan jaringan yang akan terbagi empat bagian yaitu serangan yang berasal dari luar, serangan dari dalam, malware atau virus dan juga kesalahan konfigurasi.
4.4.4.1 Jenis-Jenis Serangan
Serangan Dari Luar Jaringan:
 DOS (Denial of Service)
DoS merupakan serangan yang dilancarkan melalui paket-paket jaringan tertentu, biasanya paket-paket sederhana dengan jumlah yang sangat besar dengan maksud mengacaukan keadaan jaringan target.
 IP Spoofing
IP Spoofing juga dikenal sebagai Source Address Spoofing, yaitu pemalsuan alamat IP attacker, sehingga sasaran menganggap alamat IP attacker adalah alamat IP dari host di dalam jaringan bukan dari luar jaringan
 Malware
Malware merupakan serangan yang dilakukan ketika attacker menaruh program-program penghancur, seperti virus, worm dan trojan pada sistem sasaran. Program-program penghancur ini sering juga disebut malware. Program-program ini mempunyai kemampuan untuk merusak sistem, pemusnahan File, pencurian pasword sampai dengan membuka backdoor.
 FTP Attack
Salah satu serangan yang dilakukan terhadap File Transfer Protocol adalah serangan buffer overflow yang diakibatkan oleh perintah malformed. Tujuan menyerang FTP server ini rata-rata adalah untuk mendapatkan command shell ataupun untuk melakukan Denial Of Service. Serangan Denial Of Service akhirnya dapat menyebabkan seorang user atau attacker untuk mengambil resource di dalam jaringan tanpa adanya autorisasi, sedangkan command shell dapat membuat seorang attacker mendapatkan akses ke sistem server dan File data yang akhirnya seorang attacker bisa membuat anonymous root-acces yang mempunyai hak penuh terhadap sistem bahkan jaringan yang diserang
 Sniffer
Adalah suatu usaha untuk menangkap setiap data yang lewat dari suatu jaringan, dapat berupa password dan user dari pengguna jaringan.
Serangan Dari Dalam Jaringan
 Password Attack
Password Attack adalah usaha penerobosan suatu sistem jaringan dengan cara memperoleh pasword dari jaringan tersebut. Password merupakan sesuatu yang umum jika bicara tentang kemanan. Kadang seorang user tidak perduli dengan nomor pin yang mereka miliki, seperti bertransaksi online di warnet, bahkan bertransaksi online dirumah pun sangat berbahaya jika tidak dilengkapi dengan software security seperti SSL dan PGP.
 Merusak file server
ProtoKol-protokol untuk tranportasi data tulang punggung dari internet adalah tingkat TCP (TCP Level) yang mempunyai kemampuan dengan mekanisme untuk baca/tulis (read/write) antara jaringan dan host. Attacker bisa dengan mudah mendapatkan jejak informasi dari mekanisme ini untuk mendapatkan akses ke direktori file. Tergantung pada OS (operating system) yang digunakan, attacker bisa meng extrack informasi tentang jaringan, sharing privileges, nama dan lokasi dari user dan groups, dan spesifikasi dari aplikasi atau banner (nama dan versi software). Sistem yang dikonfigurasi atau diamankan secara minimal akan dengan mudah membeberkan informasi ini bahkan melalui firewall sekalipun. Pada sistem UNIX, informasi ini dibawa oleh NFS (Jaringan File System) di port 2049. Sistem Windows menyediakan data ini pada SMB (server messaging block) dan Netbios pada port 135 – 139 (NT) dan port 445 pada win2k.
 Deface web server
Kerawanan yang terdapat dalam HTTPD ataupun web server ada lima macam:
• buffer overflows,
• httpd
• bypasses,
• cross scripting,
• web kode vulnerabilities, dan
• URL floods.
HTTPD Buffer Overflow bisa terjadi karena attacker menambahkan error s pada port yang digunakan untuk web traffic dengan cara memasukan banyak karakter dan string untuk menemukan tempat overflow yang sesuai. Ketika tempat untuk overflow ditemukan, seorang attacker akan memasukkan string yang akan menjadi perintah yang dapat dieksekusi. Bufer-overflow dapat memberikan attacker akses ke command prompt. Beberapa feature dari HTTPD bisa digunakan untuk meciptakan HTTPD bypass, memberi akses ke server menggunakan fungsi Logging. Dengan cara ini, sebuah halaman web bisa diakses dan diganti tanpa dicatat oleh web server. Cara ini sering digunakan oleh para cracker, hacktivis dan cyber vandals untuk mendeface website. Sedangkan kerawanan pada script web bisa terjadi pada semua bahasa pemrograman web dan semua ekstensi aplikasi. Termasuk VB, Visual C++, ASP, TCL, Perl, PHP, XML, CGI dan Coldfusion. Pada dasarnya, attacker akan mengexploitasi kelemahan dari sebuah aplikasi, seperti CGI script yang tidak memeriksa input atau kerawanan pada IIS RDS pada showkode.asp yang mengizinkan menjalankan perintah secara remote (remote command priviledges). Melalui cross scripting dan cross-site scripting seorang attacker bisa mengexploitasi pertukaran cookies antara browser dan webserver. Fasilitas ini dapat mengaktifkan script untuk merubah tampilan web. Script ini bisa menjalankan malware, membaca infomasi penting dan mengexpose data sensitive seperti nomor credit card dan pasword. Pada akhirnya attacker dapat menjalankan denial of service dengan URL flood, yang dilakukan dengan cara mengulang dan terus mengulang permintaan terhadap port 80 httpd yang melalui batas TTL (time to live).
4.4.4.2 Sumber Lubang Keamanan Jaringan
Meski sebuah sistem jaringan sudah dirancang memiliki perangkat pengamanan, dalam operasi masalah keamanan harus selalu dimonitor. Hal ini disebabkan oleh beberapa hal, antara lain:
• Ditemukannya lubang keamanan (security hole) yang baru. Perangkat lunak dan perangkat keras biasanya sangat kompleks sehingga tidak mungkin untuk diuji seratus persen. Kadang-kadang ada lubang, keamanan yang ditimbulkan oleh kecerobohan implementasi.
• Kesalahan konfigurasi. Kadang-kadang karena lalai atau alpa,konfigurasi sebuah sistem kurang benar sehingga menimbulkan lubang keamanan. Misalnya mode (permission atau kepemilikan) dari berkas yang menyimpan pasword (/etc/passwd di sistem UNIX) secara tidak sengaja diubah sehingga dapat diubah atau ditulis oleh orang-orang yang tidak berhak.
• Penambahan perangkat baru (hardware dan/atau software) yang menyebabkan menurunnya tingkat security atau berubahnya metoda untuk mengoperasikan sistem. Operator dan administrator harus belajar lagi. Dalam masa belajar ini banyak hal yang jauh dari sempurna, misalnya server atau software masih menggunakan konfigurasi awal dari vendor (dengan password yang sama).
Hal-hal diatas dapat menyebabkan security hole (lubang) dalam jaringan.
Sumber lubang keamanan
Lubang keamanan (security hole) dapat terjadi karena beberapa hal:
• Salah disain (design flaw)
• Salah implementasi
• Salah konfigurasi
• Salah penggunaan program penyerang.

• Salah Disain
Lubang keamanan yang ditimbulkan oleh salah disain umumnya jarang terjadi. Akan tetapi apabila terjadi sangat sulit untuk diperbaiki. Akibat disain yang salah, maka biarpun dia diimplementasikan dengan baik, kelemahan dari sistem akan tetap ada. Contoh sistem yang lemah disainnya adalah lubang keamanan yang dapat dikategorikan kedalam kesalahan disain adalah disain urutan nomor (sequence numbering) dari paket TCP/IP. Kesalahan ini dapat dieksploitasi sehingga timbul masalah yang dikenal dengan nama “IP Spoofing”, yaitu sebuah host memalsukan diri seolah-olah menjadi host lain dengan membuat paket palsu setelah mengamati urutan paket dari host yang hendak diserang. Bahkan dengan mengamati cara mengurutkan nomor packet bisa dikenali sistem yang digunakan. Mekanisme ini digunakan oleh program nmap dan queso untuk mendeteksi operating system (OS) dari sebuah sistem, yang disebut fingerprinting.
• Implementasi kurang baik
Lubang keamanan yang disebabkan oleh kesalahan implementasi sering terjadi. Banyak program yang diimplementasikan secara terburu-buru sehingga kurang cermat dalam pengkodean. Akibatnya cek atau testing yang harus dilakukan menjadi tidak dilakukan. Sebagai contoh, seringkali batas (bound) dari sebuah “array” tidak dicek sehingga terjadi yang disebut out-of-bound array atau buffer overflow yang dapat dieksploitasi (misalnya overwrite ke variabel berikutnya).

• Salah konfigurasi
Meskipun program sudah diimplementasikan dengan baik, masih dapat terjadi lubang keamanan karena salah konfigurasi. Contoh masalah yang disebabkan oleh salah konfigurasi adalah berkas yang semestinya tidak dapat diubah oleh pemakai secara tidak sengaja menjadi writeable. Apabila berkas tersebut merupakan berkas yang penting, seperti berkas yang digunakan untuk menyimpan password, maka efeknya menjadi lubang keamanan. Kadangkala sebuah komputer dijual dengan konfigurasi yang sangat lemah. Ada masanya workstation Unix di perguruan tinggi didistribusikan dengan berkas /etc/aliases (berguna untuk mengarahkan e-mail), /etc/utmp (berguna untuk mencatat siapa saja yang sedang menggunakan sistem) yang dapat diubah oleh siapa saja.
Contoh lain dari salah konfigurasi adalah adanya program yang secara tidak sengaja diset menjadi “setuid root” sehingga ketika dijalankan pemakai memiliki akses seperti super user (root) yang dapat melakukan apa saja. Salah menggunakan program atau sistem. Salah penggunaan program dapat juga mengakibatkan terjadinya lubang keamanan. Kesalahan menggunakan program yang dijalankan dengan menggunakan account root (super user) dapat berakibat fatal. Sering terjadi cerita horor dari sistem administrator baru yang teledor dalam menjalankan perintah “rm -rf” di sistem UNIX (yang menghapus berkas atau direktori beserta sub direktori di dalamnya). Akibatnya seluruh berkas di sistem menjadi hilang mengakibatkan Denial of Service (DoS). Apabila sistem yang digunakan ini digunakan bersama-sama, maka akibatnya dapat lebih fatal lagi. Untuk itu perlu berhati-hati dalam menjalan program, terutama apabila dilakukan dengan menggunakan account administrator seperti root tersebut.
Kesalahan yang sama juga sering terjadi di sistem yang berbasis MS-DOS. Karena sudah mengantuk, misalnya, ingin melihat daftar berkas di sebuah direktori dengan memberikan perintah “dir *.*” ternyata salah memberikan perintah menjadi “del *.*” (yang juga menghapus seluruh file di direktori tersebut).

• Penggunaan program penyerang
Salah satu cara untuk mengetahui kelemahan sistem informasi anda adalah dengan menyerang diri sendiri dengan paket-paket program penyerang (attack) yang dapat diperoleh di internet. Dengan menggunakan program ini anda dapat mengetahui apakah sistem anda rentan dan dapat dieksploitasi oleh orang lain. Perlu diingat bahwa jangan menggunakan program-program tersebut untuk menyerang sistem lain (sistem yang tidak anda kelola). Ini tidak etis dan anda dapat diseret ke pengadilan.
Selain program penyerang yang sifatnya agresif melumpuhkan sistem yang dituju, ada juga program penyerang yang sifatnya melakukan pencurian atau penyadapan data. Untuk penyadapan data, biasanya dikenal dengan istilah “sniffer”. Meskipun data tidak dicuri secara fisik (dalam artian menjadi hilang), sniffer ini sangat berbahaya karena dia dapat digunakan untuk menyadap password dan informasi yang sensitif. Ini merupakan serangan terhadap aspek privacy. Contoh program penyadap (sniffer) antara lain:
• Pcapture, berjalan pada sistem operasi Unix
• sniffit, berjalan pada sistem operasi Unix
• tcpdump, berjalan pada sistem operasi Unix
• WebXRay, berjalan pada sistem operasi Windows
4.5 Analisis Sistem Keamanan Jaringan
Menganalisis keamanan jaringan perlu dilakukan untuk mengetahui bagaimana status keamanan jaringan itu. Analisis awal terhadap status keamanan jaringan adalah sbb:
1. Vulnerability
Vulnerability adalah suatu aktivitas menganalisis jaringan untuk mengetahui bagian dari sistem yang cenderung/sering untuk diserang (kelemahan-kelemahan pada sistem jaringan). Hal ini akan sangat membantu peningkatan keamanan jaringan dengan mengetahui dan mencatat sistem yang cenderung diserang. Vulnerability dapat dilakukan dengan menggunakan beberapa aplikasi yang telah di sebutkan pada bagain Bab 2 dalam dokumen ini tentang Pemantauan Jaringan.
2. Threat
Tujuan analisis ini adalah mengetahui dan mempelajari kemungkinan ancaman atau serangan yang datang dari luar maupun dari dalam jaringan yang dapat merusak pertahanan kemanan jaringan seperti:
• Destruction : Usaha untuk merusak sistem pada jaringan, sepertiTrojan horse, Logic bom, Trap door, Virus, Worm dan Zombie
• Denial : Upaya untuk melumpuhkan kerja suatu service dalam jaringan
• Theft: Upaya untuk mencuri informasi-informsi penting dalam jaringan.
• Modification: Upaya untuk merubah data penting dalam jaringan.
• Fraud: Upaya penipuan terhadap suatu sistem informasi seperti carding,pemalsuan data, dll.
3. Impact
Menganalisis pengaruh-pengaruh apa saja yang diakibatkan oleh serangan yang terjadi dalam jaringan, seperti destruction, Denial.
4. Frequency
Menganalisis dan mencatat tingkat keseringan (terjadinya) suatu serangan dalam jaringan dalam kurun waktu tertentu. Contohnya mencatat frekuensi host dalam jaringan terkena virus/serangan lain dalam waktu 2 minggu.
5. Recommended Countermeasures
Setelah menganalisis dan mencatat beberapa objek diatas, masalah-masalah yang terjadi dalam jaringan dapat dengan mudah diselesaikan dan langkah-langkah pencegahannya. kemudian hasilnya akan menjadi suatu pegangan yang berguna untuk peningkatan kemanan jaringan selanjutnya.

4.5.1 Kontrol & Penyelesaian Masalah Keamanan Jaringan
1. Kontrol
Adapun kontrol-kontrol yang dilakukan untuk mengatasi masalah keamanan jaringan adalah sebagai berikut:
• Preventive : pencegahan, misalnya dengan pemisahan tugas staff administrator, sekuriti dan data entry
• Detective : pendeteksian, misalnya dengan pengecekan ulang, monitoring, dan auditing.
• Corective: memperbaiki dan memperkecil dampak ancaman, misalnya :update anti virus, melakukan prosedur backup dan restorasinya.
2. Penyelesaian masalah
Beberapa cara untuk menyelesaikan masalah keamanan jaringan:
• Least previlage
Orang atau user hanya diberikan akses tidak lebih dari yang dibutuhkan
• Defense in Depth
Pertahanan yang berlapis
• Diversity of Defence
Menggunakan beberapa jenis sistem yang berbeda untuk pertahanan
• Choke point
Keluar masuk pada satu gerbang saja
• Weakest link
“sebuah rantai hanya sekuat mata rantai yang paling lemah”
• Fail-Safe Stance
Kalau sebuah perangkat rusak, maka settingnya akan di-set ke yang paling aman secara otomatis
• Universal participation
Semua harus ikut serta
• Simplicity
Harus sederhana agar sistem keamanannya dapat dipahami dengan baik
4.5.2 Audit dan Pemeliharaan Keamanan Jaringan
• Preventing
Preventing dilakukan untuk pencegahan terhadap serangan yang menembusa jaringan. Tool yang biasa digunakan untuk melakuakan preventing ini adalah Firewall
• Scanning Virus
Untuk menghindari kerusakan sistem yang fatal yang disebabkan oleh virus yang ada, maka perlu diadakan scanning virus dengan menggunakan anti virus. Setiap saat virus akan berkembang sehingga kita perlu mengupdate antivirus yang kita punya.
• Monitoring
Monitoring dilakukan guna melihat traffic yang terjadi pada jaringan. Dengan monitoring kita bisa mengetahui apakah terjadi traffic yang tidak seperti biasanya, karena apabila ada serangan pada sistem maka biasanya traffic akan langsung melonjak tingkat kesibukannya.
Untuk melakukan monitoring kita bisa menggunakan MRTG, Cacti, NTOP
• Detecting
Detecting dilakukan untuk mendeteksi apakah ada usaha ataupun serangan yang bertujuan merusak sistem jaringan. Tool yang bisa digunakan untuk melakukan deteksi ini yaitu IDS.
• Backup
Mengapa kita perlu mengadakan backup ? Apabila suatu saat terjadi error pada sistem kita yang memang sudah fatal maka kita diwajibkan untuk melakukan configurasi ulang atau restore. Untuk menghindari configurasi ulang yang membutuhkan waktu yang tidak singkat maka diadakan backup secara berkala (rutin). Sehingga apabila terjadi error tadi maka kita hanya perlu me-restrore kekeadaan semula dengan menggunakan backup tadi.

4.5.3 Perangkat Keamanan Jaringan Yang Umum Digunakan
Ada dua jenis perangkat yang digunakan dalam keamanan jaringan yaitu:
1. Perangkat Keras
• Firewall
Secara umum firewall biasanya menjalankan fungsi :
o Analisis dan filter packet
Data yang dikomunikasikan lewat protocol di internet, dibagi atas paket-paket. Firewall dapat menganalilsa paket ini kemudian memberlakukannya sesuai kondisi tertentu.
o Blocking dan isi protocol
Firewall dapat melakukan bloking terhadap isi paket, misalnya berisi applet
Java, ActiveX, VBScript,dan Cookie
o Autentikasi Koneksi dan enkripsi
Firewall pada umumnya memiliki kemampuan untuk menjalankan enkripsi dalam identitas user, integritas dari suatu session dan melapisi transfer data dari intipan pihak lain. Enkripsi yang dimaksud antara lain DES, Triple DES, SSL, IPSEC, SHA. MD5.
2. Perangkat Lunak
• MRTG (Multi Router Traffic Grapher Software).
MRTG akan mengenerate halaman HTML yang menampilkan gambar dalam format PNG dari traffic pada jaringan. MRTG bekerja di sistem operasi UNIX dan Windows.
• Proxy
Proxy digunakan untuk membatasi akses internet pada lingkup suatu jaringan keamanan. Hal ini dilakukan untuk meminimalisasi terjadinya penyebaran virus pada jaringan dimana virus itu tanpa kita sadari dapat masuk pada saat kita melakukan browsing.
• Anti Virus
Anti virus kita gunakan untuk mendeteksi apakah ada virus pada komputer kita. Karena virus terus bermunculan dan yang diserang makin bervariasi maka kita perlu mengadakan update anti virus sehingga sistem kita lebih terjamin keamanannya dari virus. Sebab ada anti virus yang tidak bisa mendeteksi jenis virus tertentu.
4.6 Mendesain Sistem Keamanan Jaringan
Pada umunya, pengamanan dapat dikategorikan menjadi dua jenis yaitu pencegahan (preventif) dan perbaikan (recovery). Usaha pencegahan dilakukan supaya sistem informasi tidak memiliki lubang keamanan. Sementara itu usaha-usaha untuk memperbaiki dilakukan setelah lubang keamanan dieksploitasi. Pengamanan sistem informasi dapat dilakukan melalui beberapa layer yang berbeda. Misalnya pada layar “transport” menggunakan “Secure Socket Layer” (SSL). Metoda ini umum digunakan untuk server web. Secara fisik, sistem anda dapat juga diamankan dengan menggunakan “firewall” yang memisahkan sistem anda dengan internet. Penggunaan teknik enkripsi dapat dilakukan di tingkat aplikasi sehingga data-data anda atau e-mail anda tidak dapat dibaca oleh orang yang tidak berhak.
4.6.1 Keamanan Host Server
Seorang administrator yang baik akan menjaga keamanan jaringan dengan baik. Selain itu seorang administrator yang baik juga perlu mengamankan host server dalam jaringan. Di bawah ini diuraikan cara yang baik yang dilakukan untuk mengamankan host server dalam jaringan.
4.6.1.1 Administrasi Account
Di dalam masalah keamanan, server administrasi adalah masalah yang sangat penting, kenapa? Seorang user bisa saja mengobrak-abrik pertahanan server walaupun seberapa hebatnya keamanan sever. Dalam hal keamanan kita tidak boleh percaya dengan user manapun walaupun itu adalah teman sendiri, karena suatu saat si user ini akan bisa membobol keamanan jaringan. Sebagai contoh seorang administrator berteman dengan si A yang merupakan user dalam sistem. Administrator tersebut adalah superuser atau yang memegang sebagai root. Karena administrator tersebut sangat percaya dengan si A maka dia memberikan password root kepada si A. Suatu ketika administrator tersebut menyakiti perasaan si A karena suatu hal. Karena si A sakit hati maka si A ingin membalasnya dengan cara mengobrak-abrik server yang ditangani oleh administrator itu. Padahal kemananan jaringan tersebut terkenal sangat kuat dan sekarang hancur karena hal sekecil ini. Nah, ini adalah gambaran agar kita tidak percaya kepada orang yang sangat kita percaya sekalipun.
Oleh karena itu sebaiknya superuser dan group administrator tidak diberikan kepada sembarang orang. Masalah lainnya yang umum adalah masalah user non administrator. Untuk user yang sudah tidak digunakan lagi lebih baik dihapus. Ini digunakan untuk memperkecil kemungkinan penyerang yang masuk ke dalam sistem dan untuk memudahkan mengontrol user yang masih aktif.
4.6.1.2 Administrasi Pasword
Mendengar kata pasword sudah pasti berhubungan dengan sesuatu yang sangat rahasia, yang bahayanya lagi kita lebih suka mengetahui rahasia orang lain. Administrasi pasword sangat dibutuhkan untuk menghindari celah keamanan yang memungkinkan untuk dibobol oleh orang yang tidak bertanggung jawab. Masalah yang sering ditemukan adalah user yang tidak memiliki password, kebanyakan si user malas untuk menghafalkan password untuk account-nya. Ini sangatlah berbahaya, karena penyerang bisa saja memanfaatkan user yang tidak ber-password untuk sarana masuk kedalam sistem. Oleh karena itu tugas seorang administrator yang baik adalah mengecek tiap-tiap user. Jika ditemukan ada user yang tidak memiliki pasword secepatnya diberitahu untuk membuat password. Jika teguran tersebut tidak dihiraukan sebaiknya administrator menghapus account-nya.
Password sangatlah penting, maka dari itu pastikan password pada sistem anda tidak boleh diakses oleh user lain. Alangkah lebih baik jika pasword super user diganti secara berkala. Sebagai contoh: minggu ini menggunakan password : ”p45c4l”, kemudian minggu depan sudah harus ganti dengan password lain, misal: ”4k3upm4n”. Hal ini sangat penting, untuk menghindari pengaksesan oleh user lain yang mengetahui password lama.

Saran untuk pembuatan password:
1. Buatlah password sesulit mungkin tapi mudah untuk dihafal, kalau bisa gunakan kombinasi antara huruf dan karakter ini sangat ampuh untuk mempersulit si penyerang.
2. Menset batas berlakunya password.
3. Menggunakan password secara berkala.
4.6.1.3 Administrasi Akses
Administrasi akses yang dimaksudkan adalah administrasi pada direktori maupun file penting yang perlu dijaga agar tidak dapat diakses oleh user lain. Usahakan selalu file atau direktori anda tidak bisa diakses oleh orang lain sekalipun itu orang yang sangat anda percaya.
4.6.1.4 Administrasi Layanan
Kebanyakan penyerang melakukan penyerangan melalui fasilitas yang satu ini. Server memiliki banyak port yang terbuka ketika layanan suatu layanan dibuka. Jika sistem anda menggunakan layanan Web Server dan Mail Server maka sebaiknya cukup kedua layanan ini saja yang dibuka. Makin banyak port yang terbuka maka makin besar kemungkinan server diserang. Pada umumnya penyerang akan melakukan scanning sebelum melakukan penyerangan.
Hal penting lainnya adalah memastikan bahwa program server yang dijalankan benar-benar aman, dengan kata lain sebaiknya administrator harus rajin-rajin meng-update program server. Ini dikarenakan program server terkadang memiliki bug yang suatu saat bisa diekslpoitasi oleh penyerang untuk memperoleh akses. Menggunakan aplikasi dalam server yang memiliki fasilitas enkripsi untuk transfer data. Misalnya SSH (Secure Shell) untuk telnet, dan Apache + SSL untuk www.
4.6.1.5 Administrasi Log File
Setiap kegiatan pada sistem pada umumnya sudah otomatis terekam pada Log File. Tugas dari administrator adalah memeriksa Log File sesering mungkin untuk melihat setiap kegiatan-kegiatan yang terjadi. Jika ditemukan kegiatan-kegiatan yang mencurigakan, misalnya upaya login berulang-ulang maka itu adalah upaya penyeran untuk masuk ke dalam sistem. Beberapa program dapat memonitor jaringan dan mendeteksi kalau ada hal-hal yang mencurigakan.

1 komentar:

  1. kita juga punya nih artikel mengenai 'IDS(Intrusion Detection System)', silahkan dikunjungi dan dibaca , berikut linknya
    http://repository.gunadarma.ac.id/bitstream/123456789/7010/1/Hustinawaty%20UGJurnal%20Format%20Camera%20ready.pdf
    trimakasih
    semoga bermanfaat

    BalasHapus